Konmari Mengubah Hidupku | Review Buku KonMari The Life-Changing Magic Of Tidying Up

Konmari Mengubah Hidupku | Review KonMari The Life-Changing Magic Of Tidying Up. Selesai juga baca buku ini. Dari judulnya awalnya masih mikir masa iya sih ada magic. Dan setelah dibaca plus langsung praktek wow, the magic is happen guys.

Saya dapat hadiah buku ini sejak dua tahun yang lalu. Dan sengaja saya masukan ke list wajib baca di tahun 2019 ini. Karena jujur saja awal membacanya berat banget bagi saya, karena saya takut gak sanggup berpisah dengan barang-barang tercinta. Tapi sejak pindah kerumah baru kami 6bulan yang lalu, saya bertekad tidak akan menumpuk barang tak penting.

Namun tekad saya itu tidak mudah terealisasi. Baru saja kami 6bulan tinggal, seluruh pojok rumah sudah terisi barang entah berantah. Padahal saya yakin sebelum pindahan sudah menyortir sedetail mungkin. Akh baiklah inilah buku konmari dan hasil saya membacanya.

Berbenah sedikit-sedikit berarti berbenah tiap hari

Membaca kalimat diatas pada buku konmari langsung mengacung. Yes itu saya, itu saya. Karena saya termasuk yang digolongkan suka bernbenah sedikit-sedikit oleh Marie Kondo atau yang lebih dikenal dengan nama KonMari, sesuai dengan nama metodenya.

Dibuku ini dijelaskannya mengapa berbenah sedikit-sedikit itu artinya kita gak bakal kelar berbenah. Pernah gak merasakan, kita bersihkan ruang tamu hari ini, besok rencananya mau bersihin ruanf tengah. Eh besoknya malah ruang tamu sudah berserak lagi. Nah itu yang dimaksudkan berbenah yang gak kelar-kelar.

Solusinya? Tentu saja Konmari hadir bersama solusinya dibuku ini. Semua dijabarkan dengan bahasa yang walau bagi saya kurang enjoy bacanya tapi nyes dan tepat banget. Secara ini buku terjemahan. Gaya bahasanya kurang lebih mirip dengan buku terjemahan asal Jepang juga yaitu Toto Chan.

Okay sampai bab ini saya langsung bersemangat berbenah. Dan tekad utamanya adalah berbenah sekaligus. Akh ini bakal berat nih berbenah sekaligus seharian pasti badan bakal remuk. Tapi semangat untuk berbenah tak akan kendor.

Mulai Berbenah Sesuai Kategori

Oh rupanya gitu ya haha okay ternyata kesimpulan saya untuk baca satu bab terus praktek itu salah. Karena setelah baca bab selanjutnya makin detail dan jelas. Berbenah itu jangan sedikit-sedikit, satu ruangan le satu ruangan. Tapi berbenahlah sesuai kategori. Dan konmari memberikan urutan kategorinya dari baju dulu baru ke kategori lain, baru ke kategori lain.

Saya dapat moment AHA saya disini. Ya, ahaa inilah yang harus saya lakukan. Karena masalah utama saya di pakaian yang terlalu banyak, mulai pakaian anak masih bayi, pakaiannya usia satu tahun bahkan pakaian si kaka juga ada walau adik tidak mau pakai. Alhamdulillah saya berhasil mengeluarkan 6kantong hitam ukuran 30×40. Saya tidak mengatakan membuang, hanya saya niatkan untuk sampaikan kepada petugas kebersihan jika kantong ini isinya pakaian layak dan bersih. Semuanya dari dalam lemari saya

Semuanya Berawal di Pikiran Kita

Bagaimana juga buku ini disampaikan oleh konmari tidak akan berkerja jika kita belum merubah pola pikir kita. Ya sama seperti saya menerima hadiah buku ini 2tahun yang lalu. Saya belum merubah pila pikir saya. Saya masih tak rela membuang barang. Masih mengangap gak masuk akal jika harus “membuang” barang yang sudah kita beli.

Namun konmari menyampaikan dengan indah. Bebaskan barang-barang itu. Sentuh dia dan ikhlaskan. Jika tidak akan di pakai lagi lepaskan dia dan katakan teimah kasih sudah menemani hari-hari kita sebelumnya.

Konmari mengajarkan memperlakukan barang dengan penuh kasih sayang. Jangan dibekap diletakkan ditempat sesak tanpa pernah tersentuh sekian lama. Karena dia akan sesak. Bahkan ada yang sampai karetnya melar hanya karena tersimpan. Padahal jika kita lepaskan mungkin akan ada yang memakainya dengan bahagia.

Akhh benaran menyentuh ke lubuk hatiku terdalam. Dan yang paling utama sekarang umi gak perlu beres-beres tiap hari. Cukup sapu saja rumah dan meletakkan beberapa barang ketempatnya rumah sudah kinclong dan indah lagi.

Bagi kalian yang sudah merasa penuh sesak hati dan ruangannya, terutama saat gak ada lagi pojok yang bisa dipandang indah wajib deh baca buku ini.

Oh iya dicover buku ini ada endosr dari mba dee lestari. Setelah saya jalan-jalan ke blognya ternata dia yang minta ke penerbit supaya buku ini diterjemahkant Terimakasih mba dee.

The Life Changing Magic Of Tidying Up Marie KondoJudul: The Life-Changing Magic of Tidying Up
Penulis: Marie Kondo
Penerjemah: Reni Indardini
Penerbit: Bentang
ISBN: 978-602-291-244-6
Tebal: 206 halaman
Tahun Terbit: September 2016
Cetakan: Kedua

56 thoughts on “Konmari Mengubah Hidupku | Review Buku KonMari The Life-Changing Magic Of Tidying Up

  1. iwiihhh rumahku banyak banget barang nih tiap sudut rumah barang bejibun bekep sesekkk sampe ada tikussss huaaaaaaaaahhh
    masih perlu di rapi-rapiin lagi ya nih
    aku jadi pengen baca bukunya

  2. Mengubah, bukan merubah, Mbak. Hehe. Gatel lihat judulnya jadi saya bilang di sini.

    Saya lagi habis baca bukunya Fumiko yang hidup minimalis. Mirip sama Konmarie

  3. Nah aku lagi berusaha menerapkan metode konmarie ini ke suamiku yang hobi banget ngumpulin segala macam dan beli-beli tanpa pertimbangan. Almari jadi penuh sesak gara-gara doi hobi beli kaos. Duh duuuhh… padahal kan ya ga bakalan habis dipakai sebulan kan klo bisa gantian.

  4. Aku belum baca buku ini, Mbak. Tapi, beberapa kali baca ulasan di blog teman-teman kok tertarik juga. Ini lemariku sudah mulai lowong, alias yang nggak kepakai sudah out. Untuk baju anakku nih, baju bayi2, masih kusimpan karena akan dipakai lagi nanti kalau punya adik. Kalau soal perabot dapur, gimana tuh? Harus berburu buku ini nih. Mumpung di Gramedia sini lagi ada diskonan juga.

  5. Mau juga baca buku ini mba Eka, besok-besok berbuburu ah
    Apalagi mba Dee yang minta diterjemahkan. Buku panutan untuk bunda-bunda jaga rumah ini. Di pojokan rumahku masih banyak ini Mba Eka, hehehe harus berbenah ini

  6. belum punya bukunya dan belum baca juga menarik ini, karena aku tipekal yang beberes ga kelar2 wkwkwk…cus ah beli penasaran aku mba sama isinya apalagi mba juga sampe dapet aha moment dari buku ini mantul

  7. Kereeeenn. Aku punya bukunya lama tapi emang blm selesai baca semua dan blm mengaplikasikannya ke hidupku hiks. Emang kalau diliat hidup jd lbh simple ya mbak dan sesuai agama kita jg. Baca ini jd semangat menerapkannya, katamin buku duluuuu… 😀

  8. Aku pernah denger tentang konmarie ini.. dah teman-teman aku juga sudah ada yang menerapkan ini.. tapi problem aku adalah terlalu sayang hiks.. jadi kalo mau singkirkan ini.. sayang.. eh ngga jadi deh.. siapa tahu nanti butuh lagi.. fashion itu selalu berputar lho.. gitu aja terus huhu..

  9. Aku sedang mulai menerapkan Konmari nih mba.. cuma karena mamaku tinggal baren aku, jadi suka eyel2an. Tahu kan kalau orang tua suka nyimpen perabot2 ajaib yg gak boleh disingkirkan, padahal ya gak kepake hahahaa

    1. Hahaha iya paham banget. Aku pas ngeluarin 6kantong pertama pas neneknya anak2 datang. Ngomel karena baju yang dibeliin untuk cucu disingkirkan. Padahal ga muat lagi buat apa disimpan hehehe

  10. Saya mau bilang apa ya??? Tosss dengan proses konmari yang seketika mengubah hidup kita. Saya menerapkan metode ini tepat setelah pindahan. Nggak mau nyimpen banyak barang dan mengeluarkan barang yang memang gak bikin hepi pakenya

  11. Sejak melihat video KOn Mari aku jadi ada masukan buat beres-beres di rumah terutama kaos kaki yang numpuk hihihi dan berani mengeluarkan barang-barang

  12. Di rumahku udah ga ada pojok yang indah lagi wkwk tapi bingung juga euy. Perasaan udah banyak yang dibuang-buang tapi nanti datang lagi yang baru dari undangan ngeblog hehehe

  13. udah punya lamaaa tapi belum tamat baca.
    menurutku baca buku ini kudu pelan-pelan sambil praktek.
    ada sekardus baju yang berhasil ku keluarkan dari lemari. Eh sekarang lemari udah penuh lagi :))

  14. Aku malah mengenal konmari dri buku ini mba eka, tapi sekedar baca dan gak tuntas. Kadang kepikiran pengen bebenah tapi kondisi yang pindah2 membuat saya gak tau ngapain barang ini, alhasil siasatnya cuman jarang beli barang2…

  15. Aku juga punya bukunya mba, tp blm selesai baca. Soalnya mau selesaiin baca juga kayknya percuma. Secara gitu masih tinggal di rumah mertua. Otomatis jd ga bs langsung praktek. Nah, tahun ini rencananya mau misah meski masih ngontrak. Dan jadi nggak sabar pengin segera nyelesaiin baca dan mempraktekkankannya. Setelah itu, pengin pny 2 buku yg lainnya lg.

  16. hikss, mba sudah membaca dan mereviewnya, aku belum. Aku takut bacanya, takut kalau entar tiba-tiba ruanganku menjadi bersih hahaha, cz aku nih orgnya berantakan kak apalagi klu dah nulis, tp butuh sih baca buku ini, biar bisa mendapatkan perspektif yang berbeda

  17. Aku belum baca bukunya, tapi udah khatam dengerin konmari speak up di ted talks.
    Dan sekarang udah lebih dari 1 bulan aku menggunakan metode beliau dan dicombine dg metode lain, alhamdulillah everything goes well 😁

  18. Pas liat org2 byk lkuin konmari dg posting foto baju .. kupikir metodenya utk perbajuan aja. Dan bru tau kl pnulisnya org asing. Mkasih mba infonya ku pngen beli buku nya ah ..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *