Saya dan Sosial Media

saya dan sosial media

Saya dan Sosial Media. Bicara sosial media sekarang ini jika dilihat sudah seperti memegang pisau di tangan. Kadang bisa menjadi bermanfaat membukakan banyak jalan kebaikan atau sebaliknya terkadang malah bisa melukai (hati) diri sendiri dan orang lain hanya karena sosial media.

Dulu saya menggunakan sosial media hanya untuk hobi saya berjualan. Macam-macam barang saya jual melalui sosial media kecuali twitter ya hehehe. Mulai sejak boomingnya facebook saya ngepost berbagai macam jenis jualan mulai dari tas sepatu buku sampai godaan MLM pun tak terlewatkan. Semua ada di facebook saya.

Setelah sekian lama saya jualan, akhirnya muncul penjual yang sadis yang suka nyepam atau mengirimkan foto jualan dengan brutal. Saya bilang brutal karena mereka tidak melihat waktu tidak melihat siapa. Semua di tag tanpa peduli mereka nyaman atau tidak. Akhirnya saya stop jualan di sosial media facebook. Fuihh saya sudah sampai pada titik tidak nyaman mendekati muak. Saya jadi takut teman-teman saya juga menjadi tidak nyaman karena saya. Sampai akhirnya muncul grup khusus jual beli di facebook.

Itu adalah kisah awal saya menggunakan sosial media. Semua cuma fokus ke satu hal. Jualan. Lalu sekarang bagaimana? Sekarang sosial media semakin canggih yah. Orang-orang sudah mulai banyak membuka kelas digital marketing dan soft selling. Jadi jika jualan di sosial media juga gayanya dibuat sehalus mungkin. Untuk berjualan bisa dengan kata-kata indah dan halus malah sampai orang gak sadar kalo kita lagi jualan.

Saat ini, setelah menjadi ibu dan istri tentunya saya menggunakan sosial media harus lebih bijak. Sebagai seorang ibu, biasanya saya menggunakan sosial media sebagai sarana saya meningkatkan kualitas diri. Lho kok bisa? Ya bisa, ikutin yuk sekarang saya suka ngapain di sosmed.

Meningkatkan Kualitas Diri

Berikut hal-hal yang saya lakukan di sosial media untuk meningkatkan kualitas diri:

1. Belajar Ilmu Menyusui

Saat menjadi ibu ilmu pertama yang harus saya kuasai adalah ilmu menyusui. Walaupun katanya menyusui itu alami akan bisa sendiri tetapi tetap diawal melahirkan anak pertama ada saja yang salah. Teknik pelekatan, posisi bayi dan banyak lagi. Melalui sosial media saya mengenal komunitas asi di kota saya dan akhirnya banyak mengenal konselor asi yang siap sedia membantu. Karena itu juga saya sempat aktif menjadi admin sosial media sebuah komunitas asi di kota kami. Untuk di batam ada komunitas batam peduli asi dan aimi kepri juga ada. Jika butuh ilmu menyusui follow saja akun sosial medianya.

2. Mengintip Menu Mpasi

Saya belajar macam-macam resep mpasi juga dicsosial media lho. Apalagi sekarang ini banyak banget ibu-ibu baik hati dan rajin yang ngepost resep mpasi dari hari pertama sampai usia bayinya 1tahun. Kece deh rajin foto dan nulis resep dengan lengkap. Anak pertama saya sempat bb nya kurang yang membuat saya semangat ngobrol sama ibu-ibu baik di sosmed yang telah berhasil ngeboost BB.

3. Resep masakan baru dan tips dapur

Biar makin disayang babang pengen masakannya ga itu-itu mulu. Sesekali ganti resep walau sama2 ayam kecap tapi beda yang bikin resep beda hasi akhir. Dan ini yang dapatin di sosial media difacebook ada fah umi yasmin yang sering bagi resep enak dan tips praktis sepertiΒ  tips masak bubur/daging dengan metode 5 30 7. Ini kepake banget dalam keseharian saya.

4. Home dekor alias menata rumah

Ini gak saya banget. Serius deh. Tapi sejak lihat di instagram para home decor enthusiasts yang bagi-bagi tips ngedekor rumah jadilah saya mulai ngikutin walau hasilnya masih ecek-ecek tapi paling ga bikin hati sendiri dan suami senang liat rumah lebih tertata walau isinya sederhana.

5. Jualan

Wkwwk ini seperti yang saya tulis diawal adalah aktivitas terWOW saya di sosial media. Walau sudah menikah dan gak tau dapat berapa juga tapi karena emang hobi suka aja jualan barang-barang apalagi buku. Hehehe jadilah saya belajar soft selling di sosmed. Belajar optimalisasi instagram dan facebook. Macam-macam pokoknya.

Nah itulah kegiatan saya di sosmed. Jika saya sering scroll itu ga bakal jauh dari resep dan tips buat dirumah. Kalau soal baper di sosmed saya ambil jalan pintas aja. Langsung unfollow. Karena bahagia itu menular dan baper itu juga menular. Jadi jauhilah orang yang suka update status baper apalagi sampai kita yang baper.

Bahaya Tsunami Informasi

Oh iya, satu lagi yang paling penting adalah JANGAN SAMPAI KITA MENJADI KORBAN TSUNAMI INFORMASI. Kebanyakan dapat ilmu ini itu malah akhirnya bingung sendiri mana yang harus dipakai dan dicoba. Pilihlah yang sesuai dengan value dan kenyamanan dikeluarga masing-masing. Tidak hanya karena mengikuti trend atau sekedar icip-icip ingin mencoba.

Kalau kamu apa yang paling di senangi pas di sosial media? Btw jangan lupa follow akun jualan saya di instragam @rumah.mufasa ya.

40 thoughts on “Saya dan Sosial Media

  1. Kalo aq dulu fb an buat curcol Mba. maklumlah masih ngalai. kalo sekrg lebih mikir, ini pantas dishare ato nggak. selain itu aq juga jualan sih, meski on off. seringnya jualan tulisan alias sebar link πŸ™‚

  2. Betul sekali, Mbak. Zaman sekarang media sosial itu seperti dua sisi pedang yang sama-sama tajam. Bisa mencerdaskan tapi pada saat yang sama bisa menjerumuskan. Dan itu berlangsung dengan sangat cepat. Sebetulnya kita bisa kontrol tapi memang perlu ketegasan dan kedisiplinan tinggi karena sekarang kan apa-apa medsos, kerjaan banyak lewat medsos. Ancaman hoaks merajalela. Waspada selaluu pokoknyaaa.

  3. Saya pake medsos cuma buat sharing link blogpost tadinya. Sama ngambil ilmu tentang home decor, masak dan baking yang banyak bertebaran di sosmed. Jadi emang jarang2 bikin status πŸ˜‚

  4. Dulu pertama kali sosmedan ya di Facebook. Dan hampir mirip ya, dulu aku pake Fb ini untuk jualan berbagai produk aksesoris yang dibuat kakakku. Itu dulu jaman belum ngeblog.
    Sampai sekarang masih setia dengan Fb sih, rata-rata untuk menjalin silaturahmi dengan teman-teman lama. Kalau buka-buka sosmed yang paling sering sekarang malah Instagram. Nyari insight juga buat bahan upload dan nulis πŸ˜‰

  5. Saya dulu juga jualan tapi gak suka nyepam di medsos pribadi, biasnaya ya di grup jualan. Kalau temenku tuh ada yg pinter, jualan tapi dia kasi caption menarik seolah2 dia lg nyetatus soal pribadinya. Mungkin pinter2nya cara bikin caption agar gak nyepam, jg sring2 interaksi jg ya.
    Kalau skrng aku pakai medsosku hanya buat kempen kerjaan aja hehe

  6. Sosial media itu sebenarnya banyak manfaatnya daripada mudharatnya. ASALKAN pintar-pintar membawa diri. Kadang kan ada pihak yang mengatakan sebaliknya, itu tuh sebenarnya mereka aja yang kurang pintar menjaga diri. ✌

  7. Sosial media zaman sekarang memang kayak dua sisi mata uang. Satu sisi manfaatnya banyak banget. Apa pun ada. Sisi lainnya ya itu tadi, bisa bikin kita tenggelam. Apalagi setelah ada UU ITE, kita bahkan bisa dipenjara kalo gak hati-hati. Aku sendiri Alhamdulillah udah dapet banyak banget dari sosmed. Ilmu, teman, jaringan, dan juga materi. Kalo untuk yang negatifnya, palingan cuma baper aja. Pernah juga sih sampe deaktif setahun. πŸ˜€

  8. Kita memang harus bijak dengan media sosial yang bukan hanya membantu dengan banyak informasi, tapi juga memiliki potensi resiko dan bahaya. Semoga kita bisa selalu waspada yaa

  9. DUlu ada istilah mulutmu harimau mu kalau sekarang jari ya harus hati-hati ya mbak. Nah itu mbak berjualan di media sosial harus punay etika ya, aku pun gak suka main ditag yang banyak atau dimasukkan ke grup tanpa permisi.

  10. **jadi malu

    Saya dulu juga jualan di FB, mba..
    mengingat jumlah temen di FB banyak dan in syaa Allah gak ada akun ‘jadi-jadian’.

    Semua temen emang di tag (waktu itu)…

    Kalau diingat-ingat, jadi merasa bersalah dan malu sendiri.
    Harusnya saya belajar adab berjualan dulu yaa..
    Hiiks~

    Maafkaan saya yang dulu yaa, sahabats…

  11. Ah iya juga ya mbk, skrg mmg serba mudah mendapatkan informasi. Namun dibalik kemudahan ini, kadg bikin aku bingung sendiri. Eh mana yang dipraktekin yak. Jd mmg kudu memeprhatikan value dan kebutuhan mengenai infomasi mana yang sesuai dg kita. Makasih udh diingetin mbk

  12. Yang paling kusenangi saat bersosial media saat ini adalah mendapatkan informasi dan hiburan dari pengguna sosmed yang lain, Mbak. Tapi, yang namanya sosmed seringkali membuatku terlena. Kenapa? Ya karena lama kelamaan nalah scrolling mulu gak kelar2, tahu2 waktu banyak yg terbuang. Haduh, ini penyakit.

  13. Dulu saya pun sering banget buka facebook, pernah nawar-nawarin produk MLM juga di fb, setelah jarang buka FB, kok jadi sadar, mungkin dulu orang nggak nyaman ya dengan status-status saya atau tawaran-tawaran saya, dan memang belajar lebih bijak tuh kadang mesti dari pengalaman

  14. Dari hanya jualan, sekarang medsos jg jadi sarana menimba ilmu ya.
    Memang salah satu yg menyenangkan dr medsos adalah mudahnya mendapat akses info tetntang berbagai hal ya

  15. Poin terakhir makjleb banget kak. Jangan sampai kita jadi korban Tsunami informasi bener banget.
    Intinya sesuaikan dgn pribadi kita juga. Trus jangan smpai terjebak Hoax ya kak

  16. Aku kan belum menikah ya, apalagi punya anak. Tapi suka banget lihatin update salah satu orang yang aku follow di ig, dia sering share menu MPASI anaknya. Jadi belajar kenapa pilih lauknya ini atau itu, terus lucu aja lihat ekspresi Dede bayi yg baru nyobain berbagai macam rasa πŸ™‚

  17. Aku dulu juga sering di tag oleh akun jualan. Aku sih ga komplen ke orangnya, tapi postingannya aku sembunyikan dari berandaku, jadi orang lain ga bisa lihat. Rupanya yang biasa ngetag aku itu nyadar, akhirnya aku ga di tag lagi…

  18. Aku banyak teman karena sosmed, mbak… tapi kalo udah mulai mengganggu aku suka off dulu beberapa hari. Dan memang kita harus punya filter kuat kalau aktif di sosmed

  19. Sosial media, aku banyak gunakan untuk kenakan sama teman-teman batu.
    Aku banyak belajar dari mereka-mereka banyak perbedaannya sama aku.
    Lainnya, sosial media juga aku gunakan untuk aktualisasi potensi
    Banyak deh manfaatnya

  20. Buatku medsos kasih banyak banget manfaat, mulai dari ilmu, silaturahmi sampe job. Kalau ada yg ga sreg atau nyepam, langsung unfollow atau unfriend aja, demi menjaga timelineku tetap adem & sehat heheee.

  21. Iya mbaa sekarang mau belajar dan cari tau apa aja bisa lewat sosial media. Berita terkini, apa yang lagi heboh, hal bermanfaat sampe hal receh juga banyak :D, ujame sih biasanya nyari informasi terkait pertravelingan, gimana cara ngedit video dan foto, ujung – ujungnya juga untuk keperluan konten πŸ˜€

  22. Media sosial nggak melulu negatif ya kan Mba, heehehe aku juga banyak mengambil ilmu dari sini, pun bisa dijadikan ladang penghasilan. Makin bersyukkur banget ya Mba. Pokonya harus pinter dan bijak juga dalam mengelola informasinya. Semangat mba Eka.

  23. Dari media sosial banyak manfaat yang diperoleh ya. Aku pun belajar parenting lewat media sosial. Tapi ga boleh baper dan bingung kebanyakan informasi. Hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *