Saya Phobia jembatan atau air?

Phobia… kok bisa nih ide nulis phobia sesuatu. Hehehe. Ini yang tidak banyak orang lain tau kecuali babang tercinta.

Jika melewati suatu tempat yang dibawahnya air seperti jembatan kah, pembatas jalan kah istrinya ini akan sangat-sangat cerewet bahkan ke anaknya pun jadinya cerewet.

“Jangan dekat-dekat kali” , ” Lihat dari sini saja”

“Kalo kita jatuh terus tenggelam, terus hanyut terus..”

Hahaha kalo diingat mah ini aslinya babang banyak sebel nya yak. Syukurnya dia sabar banget.

Apalagi kami pulang kerumahnya selalu naik kapal yang artinya kami turun jauh dari daratan. Melewati pelataran panjang yang kiri kanannya air. Itu dia harus sabar-sabar urut dada.

Yang terparah sih saat kami kebelakang padang bulan lalu. Haha asli dia gemes abis dengan istrinya. Mencari-cari pelampung di dalam pompong yang berjalan. Ya Allah rabbi. Hahaha

Namanya juga jaga-jaga kan ya. Kalo angin kencang terus pompong nya kenapa-kenapa kan kita gak hanyut. Hahaha 🤣🤣🤣

Kalo ditanya kok segitunya dengan air dan takut hanyut plus tenggelam? Itu bukan karena saya gak makan ikan seperti yang dibilang mentri perikanan kita bu Susi. Tapi karena saya sering tenggelam dulu.

Pertama kali tenggelam adalah saat sekolah menengah pertama alias smp. Jam olahraga kami yang asyik adalah pergi ke kolam renang. Dan itu adalah kisah sedih saya di hari rabu.

Entah kenapa pelampung yang saya pegang pergi berlalu begitu saja meninggalkan saya. Sungguh teganya dia. Karena saya tidak tau jika berenang itu harus menggerakkan tangan dan kaki, jadilah saya hanya melambaikan tangan tanda menyerah disusul berlarinya guru olahraga kami menolong saya. Hiks

Yang kedua adalah adegan dramatis yang lebih menyedihkan dikenang.

Ada yang disungai karena saya syuka masuk hutan. Ada juga dilaut nah dikolam renang juga hahaha pokoknya dimanapun lokasi berair saya sudah merasakan rasa tenggelam. Huhu kok jadi bangga ya kan?

Cuman yang saya gak mau tenggelam dalam lautan luka dalam. Cukup ajah tenggelam yang diatas.

Oh iya hati-hati ke belakang padang yak. Duduknya dekat kursi yang ada pelampungnya, biar aman. Dan tulisan ini dibuat untuk anak belakang padang ukh icha

6 thoughts on “Saya Phobia jembatan atau air?

  1. Baru tau kalo uni punya phobia ky ginian, ngebayangin ekspresi bawelnya aja udah pengen ketawa. Ayo terus lawan rasa takutmu uni

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *