Pendidikan Seks untuk Anak

Pojok Ilmu Ceria

Tema : Pendidikan Seks untuk Anak
Waktu : Jumat, 26 Desember 2014

Kali ini diskusi online Pojok Ilmu Ceria via whatsapp didampingi oleh Uni Rolla Aproza seorang psikolog anak dari UGM yang berprofesi utama sebagai ibu rumah tangga.

Moderator: Reisha Bunda Khaazi

Notulen: Maya Dewi Mustika

***

Pengantar:

Perkenalkan nama saya Rolla Apnoza.. Akrab dipanggil ola. Saya lulusan UGM dan profesi psikolognya lulusan UI.

Sebelumnya.. Kita sering menemui atau mungkin diri sendiri sebagai orgtua yg ketakutan unt berbicara ttg sex kepada anak. Karna di indonesia.. Sex masih di anggap sebagai tabu.

Padahal sesungguhnya sex itu sendiri tdk melulu berbicara ttg hubungan seksual tetapi lbh luas lg.

Di negara2 maju, bahkan indonesia sendiri.. Pendidikan sex sudah mulai dikenalkan pada anak sejak dini.

Pentingkah pendidikan tsb?

Pada perkembangannya.. Anak tdk akan terlepas dari memahami ttg sex itu sendiri yg dimulai dr hal sederhana seperti perbedaan perempuan dan laki2, peran masinh2 gender dll.

Nah.. Apabila hal ini tdk terlalui, maka akan memuculkan hambatan atau gangguan tertentu seperti anak tdk percaya diri, tdk dewasa, bahkan saat dewasa bs saja tdk percaya pada pasangan.

Pendidikan sex sendiri perlu di ajarkan sesuai dengan perkembangan anak. Misalnya pada anak balita.. Cenderung mempelajari perbedaan laki-laki dan perempuan, berpakaian sesuai dengan gendernya, hingga toilet training.

Untuk anak yg lbh besar lg, sudah diajarkan ttg asal bayi, dan alat reproduksi.

Untuk anak pra remaja mulai diajarkan tentang persiapan pubertas.

**********

Tanya Jawab:

🙂 Tanya #1
Gmn mngajarkan asal bayi ya mbak?
(Anak2 sdh TK ).

🙂 Jawab #1
-. Pastikan dulu anaknya sudah paham beda antara laki2 dan perempuan apa.
– Tanyakan dulu pendapat anaknya dan dia tau drmn.
-. Bs ambil contoh ibu2 hamil, bahwa di dlm perutnya ada bayi.

🙂 Tanya #2
Dimulai usia berapa anak bisa diperkenalkan konsep laki2 perempuan?

🙂 Jawab #2
Sejak umur 2 thnan sdh bs. Dgn mengenalkan kalo di alat kelaminnya apa. Ibu perempuan.. Ayah laki2. Jg dikenalkan jg dr pakaian.

🙂 Tanya #3
Anak2 bertanya, kan adik bayi dperut bunda, trus dimana kluarnya???
Sampai dia bermhon: bunda hamil lagi ya…nanti kakak n abang yg bantu kluarinnya 🙈

🙂 Jawab #3
Jelaskan secara ilmiah. Bahwa keluarnya lewat vagina yg ada hanya pd perempuan.

Yg bantu keluarnya adl dokter dan bidan.

🙂 Tanya #4
Apa boleh anak laki2 saya yg usinya 1 thn 5 bln saya bawa ke toilet krn ga da yg pegang?

🙂 Jawab #4
Baiknya sih tidak. Tp dlm kondisi terjepit.. Usahakan anak tdk melihat ibu bab/bak. Misalnya melihat ke arah pintu. Tp di jelasin kalo ibu malu kalo dilihat.

🙂 Tanya #5
Kalo anak laki2 saya cium bibir kakaknya perempuan itu ga apa2?

🙂 Jawab #5
Alangkah lbh baiknya diubah kebiasaannya jd mencium pipi saja. Dikhawatirkan ada intensi lain. Meksipun sbrnnya unt umur anak sgitu gak papa. Tp unt perkembangan lbh besar, usahakan unt di ajarkan ke pipi aja unt mengungkapkan rasa sayang.

🙂 Tanya #6
Anak2 laki2 saya suka pgn pke sepatu sodara perempuan. Apa tdk apa2?

🙂 Jawab #6
Ini salah satu penerapan pendidikan seks pada anak. Yaitu mengajarkan bahwa gunakan pakaian sesuai dgn jenis kelaminnya.

🙂 Tanya #7
Apakah anak balita sudah bisa memahami batas aurat? Bagaimana pendekatannya untuk memperkenalkan hal ini?

🙂 Jawab #7
Unt anak umur 0-2 thn mulai ajarkan rasa malu dgn perilaku seperti mengganti popok di tempat tertutup. Bab bak atau mandi menutup pintu. Kalo menyusui yg boleh liat cuma yg lg disusuin.

Untuk umur 2-4 thn sudah masuk fase toilet training. Ajarkan anak unt bak/bab sendiri. Pun jika masih dibantu.. Ajarkan bahwa yg boleh mencebokin hanya org2 tertentu saja. Kenalkan konsep stranger dan keluarga dll.

Umur 5-7 thn .. Pastikan anak sudsh bs mengurus diri sendiri tanpa bantuan seperti bak sendiri.. Memakai baju sendiri dll.

Mulai ajarkan bagian tubuh yg tdk terlihat. Pada umur 4 thn ke bawah.. Diajarinnya baru sebatas bagian tubuh yg terlihat seperti tangan mulut wajah dll. Nah kalo 5 thn sudah bs ajarkan yg tdk terlihat (underwear) seperti vagina dan penis.

Sejak dini ajarkan sentuhan yg boleh dan berbahaya.

Ingat.. Tidak melakukan hubungan suami istri saat anak sekamar dgn orgtua. Meskipun anak tidur.. Terkadang ada anak yg masih pura2 tidur atau terbangun.

🙂 Tanya #8
Saya punya ponakan umur 11 tahun sekarang kelas 5, beberapa kali saya mendapati dia memegang kemaluan anak saya (5m7d). Awalnya saya pikir karena ingin mengecek adekny pipis atau gak.tp kok makin kesini jd mkin sering.

Dah diperingatkan kalau kemaluan itu bukan utk mainan. Apalagi milik org lain meskipun si adik msh kecil. Bagaimana ya caranya uni menyampaikan apa yg kita mksudkan ke anak usia segitu?

🙂 Jawab #7
Untuk anak kelas 5 SD sudah memiliki kematangan kognitif yg sudah bs berfikir abstrak. Artinya dia harusnya sudah mengerti ttg fungsi reproduksi atau tdk boleh dimainkan. Yg perlu ibu cari terlebih dahulu adl.. Apa tujuan anak tsb melakukan perilaku itu.

Apakah dia beneran tdk tau apa yg sedang ia lakukan? Tanyakan kenapa ia lakukan itu. Saya curiga.. Ia pernah melihat itu.. Bisa dr tontonan (pornografi) atau melihat lgs.

Selalu perhatikan balitanya yah buk. Dan ajarkan pada balitanya unt tdk mau jika ada yg “pegang2” daerah tertentu meskipun itu sepupu sendiri.

🙂 Tanya #8
Gmna cara mengajarkan balita agar waspada jk ada yg “pegang-pegang”?

🙂 Jawab #8
Untuk balita.. Ajarkan yg masih konkrit (terlihat) unt menjelaskan beda perempuan dan laki2. Seperti kalo aayah laki2. Pake celana dan berambut pendek. Kalo ibu perempuan, pake jilbab.. Pake rok.

Sblmnya ajarkan dulu ttg anggota tubuh. Pastikan anaknya udah tau kanan dan kiri.

Menstruasi blm terlalu perlu unt diajarkan bu untuk umur balita. Biasanya baru dijelaskan dr umur 5 ke atas.

Jika anaknya blm mengerti (masih bayi), dimulai dari orgtua aja… Membangun pola yg baik.. Seperti mengganti popok di tempat tertutup. Tdk menggunakan pakaian yg terbuka aurat. Dan tidak melakukan hub suami istri saat anaknya bangun.

🙂 Tanya #9
Apakah sudah benar mengajari anak tentang bagian tubuhnya dg bahasa baku seperti payudara, penis, vagina, pantat? Dan bilang padanya itu adalah aurat yang wajib ditutup dan tidak boleh ada orang asing selain Ummi yang melihatnya (untuk keperluan cebok,memandikan) (anak saya perempuan umur 2th4bulan)

🙂 Jawab #9
Sudah benar bun

🙂 Tanya #10
Bolehkah mengatakan pada anak saya, tidak boleh ada orang lain yang mencium Haura slain Ummi, Abi, Oma, Opa dan Tante (rata rata saya mengatakan yg berjenis kelamin perempuan yg boleh mencium nya)
Terimakasih 🙂

🙂 Jawab 10
Ini jg benar. Sebelumnya.. Diajarkan dulu konsep sentuhan baik dan buruk.. Sama konsep mana keluarga dekat.. Keluarga besar.. Teman dan orang lain serta org asing.

🙂 Tanya #11
Wajarkah jika murid saya yang berusia 5,6,7 tahun & mulai membicarakan nama kemaluan? Mereka suka bercanda, ngomongin kemaluan. Misalnya murid sy yg A tuh laki2, B perempuan, C laki2. Nah ntar si A becandaan sm C, becandanya nyebutkan “(sorry to say) m*mek”. Nnt mrk ketawa,cekikin.

🙂 Jawab #11
Ini perlu di kroscek dulu bun. Knapa mereka ngomong begtu. Cuma becandaan aja atau ada maksud lainnya. Kalo memang karna becandaan aja.. Tinggal di luruskan bahwa itu termasuk kata2 tdk santun.

Zaman skr.. Anak kecil ngomong kata2 seperti (maaf), m*mek. K*ntol dll… Bukan hanya unt becandaan. Tp ada yg karna terpengaruh nonton blue film.

🙂 Tanya #12
Kalau kita memiliki anak, boleh kah kita sebagai orangtua/pasangan suami istri menunjukkan kemesraan d depan anak. ex : berciuman dsbg nya.

🙂 Jawab #12
Boleh. Dengan syarat sudah di ajarkan kepada anak.. Bahwa ekspresi kasih sayang seperti memeluk pasangan atau cium pasangan (suami istri) hanya dilakukan pada orang yang sudah menikah dan sesama anak-orgtua

🙂 Tanya #13
Gmn menerapkan tdk melakukan hubungan suami istri ketika ank sdg tidur smntara kita msh tinggal d rmh nenek malahan trdiri dr 3 kk?
kemudian apakah benar menjelaskn bagian dr organ reproduksi ank tdk boleh pakai bhs kta tp bhs ilmiahny spt ‘maaf burung ditukar penis’,bgtu pnjelasan yg sya peroleh dr seminar dr.boyke.

🙂 Jawab #13
Kalo memang kondisi yg tdk memungkinkan seperti anak tdr di kamar atau ruangan lain atU orgtua yg keluar kamar, maka Benar-benar pastikan anak sudah tertidur lelap, tdk melakukan di tempat tidur tempat anak tidur. Dan gunakan selimut unt menutupi.

Mnggunakan bahasa ilmiah lebih baik.. Agar tdk jd tabu dlm memberikan pendidikan sex sejak dini. Dan anak tdk mengalami kebingungan.

🙂 Tanya #14
Anak saya ghozi 4y4m, sampai umur 3 thn an berhasil saya tanamkan malu klo auratnya dilihat orang, umur 3 thn an dikhitan, sekarang malunya kok jdi hilang ya, kadang suka ngeluarin “tititnya” n dgn bangganya bilang “oji udah sunat dong”, skrg lgi seneng megang2 tititnya, klo bangun tidur suka tengkurep di lantai sambil tititnya ditekan ke lantai, normal ga ya bun, kadang suka nanya klo bangun tidur mau pipis, kok tititnya jdi panjang umi, saya kadang bingung jawabnya.

🙂 Jawab #14
Unt anak umur 2-4 thn sedang fase anal. Jd memang ada kenikmatan dalam memainkan alat kelamin. Nah.. Biasanya jg karna ada kecemasan. Caranya.. Perbanyak kegiatan2. Saat anak mulai memainkan lg.. Jgn kaget. Stay cool. Kemudian langsung alihkan ke aktvitas lain.

🙂 Tanya #15
Bolehkah saya bersikap protektif pada anak sejak kecil tentang teman main nya, misal jika dia perempuan maka mainlah dg anak perempuan jg atau main dg anak lelaki tp usianya yg jauh lebih muda. Kmd jika dia anak laki laki maka mainlah dg anak laki laki dan akan saya jarangkan main dg anak perempuan kecuali saudaranya. Itu nanti perkembangan ke dpn nya bgmn?
Nuhun 🙂

🙂 Jawab #15
Boleh aja di ajak main sama amak beda jenis kelamin. Asalkan dlm pengawasan orgtua. Karna zaman skr, anak kecil pun bs melakukan hal2 yg tdk sesuai dgn umurnya.

Yang penting.. Pastikan bahwa anak kita paham konsep sentuhan, dan apa yg dilakukan jika ada yg melakukan sesuatu yg tdk sesuai.

***********

Penutup

Moderator:
Berikut kesimpulan singkat yg dpt saya sarikan dari diskusi formal kita malam hari ini:

Sex tdk melulu berbicara ttg hubungan seksual tetapi lbh luas lagi. Anak tdk akan terlepas dari memahami ttg sex itu sendiri, dimulai dr hal sederhana seperti perbedaan perempuan dan laki2, peran masing2 gender dll.

Pendidikan seks dapat dimulai dengan pembiasaan rasa malu pada anak sejak dini, semisal mengganti popok di tempat tertutup; dilanjutkan dengan pemahaman konsep laki-laki dan perempuan di usia 2th, dst meningkat sesuai kebutuhan informasi si anak.

Perlu diperhatikan bentuk mengekspresikan rasa kasih sayang & kaitannya dgn interaksi lawan jenis. Ajarkan pada anak sentuhan yang diperbolehkan dan yang berbahaya.

🍉🍉🍉🍉🍉

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *