Tetangga.

Pertama kali menikmati hidup ngontrak. Yang wajib dihadapi adalah tetangga.

Alhamdulillah dapat tetangga yang humble. Karena eka termasuk tipe orang yang segan negur duluan. Takut gak direspon. Takut cuma disenyumin terus lanjut ngobrol. Hehehe

Alhamdulillah benar benar bersyukur disapa duluan. Diajak duduk bareng. Aqila juga langsung di undang ke milad anak nya tetangga juga.

Ibu ibunya heboh. Walau kadang nanyain kenapa dirumah pakai jilbab juga. Gak gerah main sama aqila lengkap dengan jilbab dan kaos kaki. 

Bahkan di jadikan lucu2an sama ibu tetangga dengan ceritanya bahwa dia trauma pakai baju panjang dirumah, karena pernah nyangkut eek kucing. Haha no sensor

Eka marah gak di lucu2in gitu?? Ya ngak lah. Yang namanya hidup bertetangga mak aqila ini mulai belajar bagaimana menghadapi ceplas ceplos ibu ibu yang memang sering tidak bermanksud menyinggung, hanya gurauan ala mak mak yang bosan dirumah .

Dan saya sekarang bagian dari mak mak itu. Huhuhu gak tau ini harus senang apa sedih.

Gosip pasti gak ketinggalan. Walau pura pura sering gak dengar, gak respon dan lain lain. I don’t care about people life. Hidup orang lain ya hidup dia. Beda kalau ada zina baru urusan kita juga karena ikut kebagian dosa. Tapi kalau soal anak istri suami mobil baru lemari baru ojek baru dari zaman kerja dulu, single dulu jomblo dulu sudah selalu gak peduli. Hehehe

Intinya alhamdulillah syukur lagi karena diajak ngontrak sama suamiku tercinta.

Jadi tau rasanya mandiri ngurus anak, jadi tau gimana rasanya jadi ibu ibu komplek yang suka ngumpul tiap sore nunggu suami masing masing pulang. Jadi belajar menghadapi banyak tipe tetangga mulai dari yang tua sampai jones jones. 

InsyaAllah berdoa gak dapat tetangga yang ” tetangga masa gitu” 😂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *