Ibu bantu nangisnya…

Malam ini.. gak bisa tidur. Sudah baca buku tetap gak ngantuk.
Setelah semalaman dikampus ngerjain skripsi ini.

Karena ayah sedang kepadang.. jd bisalah ke kamar ibu jam 00 teng tadi.
Kepala sakit.. mata gak mau ngantuk.  Nemu obat dikamar ibu. Sdh dibuka 3obat tinggal diminum.

Tiba2 ibu kebangun… liatin muka suntuk anaknya yang terimut ini. Sambil nanya kenapa???
Gak ada bu.. cuma sakit kepala dikit.
Ibu sampe duduk beneran… ngingatin supaya gak banyak fikiran. Sambil nanyain sebenarnya ada apa?

Eka bukan tipe yang suka ujuk2 cerita ini itu tanpa dipaksa.  Jadi setelah beberapa kali ditanya baru deh air mata meleleh.

“Sari gak tau sebenarnya sari lagi mikirin apa. Tapi yang pasti rasanya kepala sari penuh buat menampung semua ini sendiri. Skripsi ditolak… project baru deadline tanggal 11mei. Selain itu KKL dr kampus awal mei juga. Sidang judul awal mei juga. Semuanya kebanyakan buat kepala sari sekarang bu..” #mulaiterisak

Ibu diam.. sambil mandangin anaknya ini terisak2 menahan tangis sendiri ngapus air mata yang gak mau diajak kompromi.

Akhirnya ibu jawab “kalo kebanyakan di kepala sari sinilah bagi ke kepala ibu.. biar sari gak terlalu penuh kepala nya”

#masihterisak
Ini ibu serius apa bercanda yak? Anaknya lg sedih gini 🙁

“Gak apa2 bu.. sari cuma mau cerita aja” dengan obat masih ditangan. Belum jadi diminum.

Lanjut
“Sebenarnya sari nangisnya sdh dari kemarin bu..”
“Loh kapan? Kok ibu gak tau? Emang nangis dimana”
“Nangis dikamar lah sembunyi aja” #polos

“Kenapa gak bilang2… kalo gak kan biar ibu bantuin nangisnya” #lebihpolos

Dan tadaaaa tiba2 sakit kepala hilang.  Sepertinya gunung es yang tersembunyi ini sdh mulai meleleh. InsyaAllah ya.

Ternyata hanya butuh cerita dikit dan nangis terisak2 sebentar maka beban diotak jadi hilang.

Terima kasih ya Rabb atas bundo ku tercinta terhebat terluar biaaa.
Bantu aku menjaganya melindungi nya serta meringankan bebannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *