Untuk Ayah (1)

Lagi ayah menanyakan perasaan eka.
Gimana perasaanya? Kata ayah. Perasaan gimana yah? Pura-pura ceritanya. Hehe
Disahut ayah .. ya perasaan saat ini gimana? Yang penting bahagia kan. Hening!!
Sementara eka diam dulu ya yah.. Belum bisa jelasin ke ayah perasaan eka saat ini. Tapi buat memplongkan hati sementara eka tulis aja dulu ya yah.. nanti kalo eka sudah tenang eka kasih tau ke ayah.
Saat ini eka bahagia yah.. beneran bahagia. Selain bahagia dengan hati eka saat ini, juga bahagia punya ayah yang luaaarrrrr biasa.
Hati eka dari kemaren itu rasanya mau meledak yah. Walau ayah selalu bilang gak ada manusia yang sempurna nak.. itu eka tau yah. Tapi tetep aja hati eka rasanya pengen meledak. Campur campur kayak nasi campur yang kami makan satu nampan bertujuh tadi siang.
Yang bikin eka meledak itu adalah diri eka sendiri yah. Eka masih aja merasa anak kecil kesayangan ayah yang masih suka menangis sampai sekarang. Eka merasa masih banyak kekurangan dan ego yang gede kalo kata si ferry gede segede gaban. Eka masih merasa kurang ini itu pokoknya yah. Walau kalo eka ingat ayah gak pernah kekurangan merhatiin eka.. ngasi ini itu walau sederhana. Bukan itu yahhh.

Eka uring-uringan sendiri memendam ketakutan eka dari dulu yah. Gak terasa air mata eka udah meleleh aja ngetik ini. Gak kebayang gimana eka nangisnya kalo ceritaiin ini langsung ke ayah. Sekali lagi eka ulangi… ketakutan eka dari dulu.
Terlalu banyak hal-hal yang eka gak pengen tau tapi Allah ngasih tunjuk itu ke eka yah. Mungkin ketakutan eka ini hanya rasa lebay eka ya.. dan esok saat semua ini telah terlewati eka bakal bilang.. oh itu hanya ketakutan eka aja.
Kayaknya kalo nangis itu bakal lebih ringan ya yah… tapi kalo nangis ke bunda kasian ibunya ntar cemas sama eka. Kalo nangis ke ayah gak maulah paling eka di ejek in hari gini masih suka nangis terus. Dibilangin cengeng, Jadi eka tulis aja ini disini. Ntar kapan2 eka ceritain ke ayah kalo eka pernah nangis nulis ini. Hehe kalo udah lewat gak apa-apa di ketawain.

What ever lah tulisan ini. Kata ibu ngasi bocoran ayah selalu doain eka di sholat malam. Bangun khusus buat eka. Makasih ya yah.. Jadi selalulah doain eka. Doain eka kuat.. gak cengeng. Doain juga eka biar ga takut. Gak punya rasa takut yang lebay gini dan selalu jadi eka yang kuat dan menguatkan orang-orang tercintanya.

23 Maret 2014 / 21.25

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *