Air mata eka

Ahad pagi.. seperti biasa jam 6.30 harus sudah melangkahkan kaki pergi menuntut ilmu (#emng ilmu salah apa pake dituntut)

Liqo pagi2 emang asikk krn jalanan sepi.  😀 Hari ini full agenda yg diiringi air mata eka yang ga mau kompromi.

Diawali dgn berangkat ke tempat ngaji hari ini yaitu dirumah mbak yuli. Sampe sana kirain telat krn udah 7.15. Didepan rumahnya udah ada tenda.  Rupanya tetangganya meninggal #innalillahi. Duduk deh bapak2 ditenda itu rame2. Parahnya…eka lupa rumah mbak yuli yang mana. Padahal gak kehitung lg udh brp x kesana. Eka liat simpangnya bener. Tinggal rumahnya yg mn 1 nih. Dengan pede eka jalan dibawah tenda sambil bilang permisi pak permisi pak. Pas udah lewat tendanya baru sadar eka ga liat ciri2 rumah mbak yuli. Bingung.. trus eka balik lg kemotor yang diparkir jauh dr tenda. Buka tas cari hp.. rencana mau nelpon siapa yg tau rumah mbak yuli.  Taunya ada sms “agenda pindah tempat ke BNR. Krn di depan rumah mbak yuli ad yg meninggal”

Balik lagi lirik tenda… Ternyata rumah mbak yuli pas dibelakang bapak2 tadi yg lagi duduk tadi :'( #crying. Parah x eka pagi2 pake acara lemot.

Langsung buru2 pindah ke BNR. Agenda lancar. Hafalan lancar. Kultum dr eka lancar 😛 Cm dapat tugas ngapalin doa rabhitoh. Masa udah senior doa penting buat mengikat cinta persaudaraan malah gak lancar2. -_-‘ #maafya

Next session yg bikin eka ga bisa nahan air mata. Yg bikin hati eka berasa sesak dan ga bisa ngomong apa2…

Yang bikin semua bingung mo bilang apa. Yg pada ga percaya eka mewek ga berhenti2. Yaitu evaluasi progress acara Tahun  depan. Acara tahsin.  Acara ini adalah amanah.  Jadi bukan keinginan kelompok eka yg mau sok eksis. Kami Ditawari pake nama salah satu organisasi. Awalnya eka ga setuju pake label organisasi orang lain buat kelompok kami. Tapi karena em-Er sudah suruh pake ya sudah eka pake aj.
Eka yg biasa nya kl ga setuju pasti ngomong tp x ini diam aja. Itu yang eka sesali.. itu yg eka tangisi.

Alasan eka ga mau pake nama kelompok orang lain..krn eka fahimm orang2 di kelompok itu. Eka yakin akan bagaimana sikap mereka.  Dan ternyata keyakinan eka terbukti. Ada bebetapa anggota mereka mempermasalahkannya.

Perkiraan eka tepat 299%. Itu yang eka tangisi. Bagaimana bisa dakwah beginiiiii…..

Eka kesel tp ga tau mau marah ke siapa. Eka nyesel kenapa kemaren diam aja. Dan eka menyesal sekali hingga tak bisa berkata2 dan hanya air mata eka yg nampak. 

Bagaimana mereka memandang dakwah ini. ..???
apakah mereka tidak bisa memandang dari 1 lensa saja. “Lensa Dakwah”

Hingga puncak tangisan eka

Eka hanya bisa menganggap mereka lucu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *